Deprecated: Creation of dynamic property Jet_Engine_Listings::$delete_post is deprecated in /home/yuklegal/public_html/wp-content/plugins/jet-engine/includes/components/listings/manager.php on line 109

Deprecated: Creation of dynamic property Jet_Engine_Listings::$did_posts is deprecated in /home/yuklegal/public_html/wp-content/plugins/jet-engine/includes/components/listings/manager.php on line 110

Deprecated: Creation of dynamic property Jet_Engine_Listings::$legacy is deprecated in /home/yuklegal/public_html/wp-content/plugins/jet-engine/includes/components/listings/manager.php on line 112

Deprecated: Creation of dynamic property Jet_Engine_Listings::$ajax_handlers is deprecated in /home/yuklegal/public_html/wp-content/plugins/jet-engine/includes/components/listings/manager.php on line 122

Deprecated: Creation of dynamic property Jet_Engine\Relations\Manager::$types_helper is deprecated in /home/yuklegal/public_html/wp-content/plugins/jet-engine/includes/components/relations/manager.php on line 290

Deprecated: Creation of dynamic property Jet_Engine::$glossaries is deprecated in /home/yuklegal/public_html/wp-content/plugins/jet-engine/includes/core/components-manager.php on line 145

Deprecated: Creation of dynamic property Jet_Engine::$elementor_views is deprecated in /home/yuklegal/public_html/wp-content/plugins/jet-engine/includes/core/components-manager.php on line 145

Deprecated: Creation of dynamic property Jet_Engine::$blocks_views is deprecated in /home/yuklegal/public_html/wp-content/plugins/jet-engine/includes/core/components-manager.php on line 145
Mengenal Sistem Perlindungan Merek di Indonesia - Yuk Legal
Search
Close this search box.

Mengenal Sistem Perlindungan Merek di Indonesia

Mengenal Sistem Perlindungan Merek di Indonesia

Oleh: Zainurohmah

Halo, Sobat YukLegal!

Bagaimana kabarnya? Semoga selalu dalam kondisi terbaik yaa!

Kembali lagi bersama kami yang akan membahas tentang informasi hukum yang menarik dan ter-update!

Dalam pembahasan kali ini, kita akan membahas tentang sistem pendaftaran merek Indonesia yaaaa!!

Baca juga: Ketentuan Khusus Produk Farmasi Dalam Undang-Undang Paten.

Pertengahan 2022 kemarin, publik dihebohkan dengan sengketa merek terkenal yaitu antara MS Glow Vs PS Glow. 

Semakin heboh lagi karena keduanya sama-sama menang atas gugatan yang diajukannya, dimana merek MS Glow menang di Pengadilan Negeri Medan dan merek PS Glow menang di Pengadilan Negeri Surabaya.

Keduanya sama-sama mengklaim memiliki hak eksklusif atas mereknya.

Hak Eksklusif dalam Hak Atas Merek

Kenapa kok sama-sama mengklaim hak eksklusif?

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, mari ingat kembali terkait hak eksklusif dalam hak atas merek.

Menurut Pasal 1 Angka 5 Undang-Undang No. 20 Tahun 2016 tentang Merek dan Indikasi Geografis (“UU No. 20 Tahun 2016”), Hak atas Merek adalah hak eksklusif yang diberikan oleh negara kepada pemilik Merek yang terdaftar untuk jangka waktu tertentu dengan menggunakan sendiri Merek tersebut atau memberikan izin kepada pihak lain untuk menggunakannya.

Jadi, mengapa dalam sengketa merek tersebut sama-sama mengklaim hak eksklusif karena memang hak eksklusif itu sangat penting keberadaannya. Dengan hak eksklusif yang dimilikinya, pemilik merek bisa menggunakan sendiri merek tersebut atau memberikan izin kepada pihak lain untuk menggunakannya.

Selain itu, pemilik merek juga bisa menggugat pihak lain yang menggunakan mereknya tanpa hak. Hal tersebut sebagaimana tertuang dalam Pasal 83 ayat (1) UU No. 20 Tahun 2016 yang berbunyi:

Pemilik Merek terdaftar dan/atau penerima Lisensi Merek terdaftar dapat mengajukan gugatan terhadap pihak lain yang secara tanpa hak menggunakan Merek yang mempunyai persamaan pada pokoknya atau keseluruhannya untuk barang dan/atau jasa yang sejenis berupa:

  • gugatan ganti rugi; dan/atau
  • penghentian semua perbuatan yang berkaitan dengan penggunaan Merek tersebut.

Sistem Perlindungan Merek

Bagi sebagian orang, mungkin MS Glow lebih terkenal. Tapi bagi sebagian yang lain, mungkin juga ada yang lebih tau tentang PS Glow daripada MS Glow.

Berangkat dari kasus di atas, menimbulkan pertanyaan jadi sebenarnya yang lebih berhak untuk dilindungi secara hukum itu yang lebih terkenal atau bagaimana sih?

Berkaca dari kasus antara MS Glow Vs PS Glow, memang sangat penting bagi pebisnis untuk mengetahui sistem perlindungan merek sehingga bisa tau bagaimana cara melindungi mereknya.

Setidaknya, ada 2 (dua) sistem perlindungan merek yang perlu kita ketahui, yaitu sebagai berikut.

1. Stelsel konstitutif

Dalam stelsel konstitutif, pihak yang mendaftarkan suatu merek terlebih dahulu adalah satu-satunya pihak yang berhak atas merek tersebut dan pihak ketiga harus menghormati hak pendaftar merek sebagai hak mutlak dalam pendaftaran suatu merek.

Stelsel konstitutif ini menganut prinsip first to file yang berarti bahwa pendaftaran suatu merek hanya akan diberikan kepada pihak yang lebih dahulu mengajukan permintaan pendaftaran untuk sebuah merek, dan negara tidak memberikan pendaftaran untuk merek yang memiliki persamaan dengan merek yang diajukan lebih dahulu tersebut kepada pihak lain untuk barang/jasa sejenis.

Bukanlah pemakaian, melainkan pendaftaranlah yang dianggap penting dan menentukan kepemilikan merek. Pihak yang mendaftarkan suatu merek adalah satu-satunya pihak yang berhak atas merek tersebut dan pihak ketiga harus menghormati hak pendaftar merek sebagai hak mutlak.

Baca juga: Sengketa Merek “PS Glow”

2. Sistem deklaratif

Dalam sistem deklaratif dengan prinsip first to use, pendaftaran dipandang hanya untuk memberikan suatu prasangka menurut hukum, dugaan hukum bahwa orang pertama mendaftar adalah si pemakai pertama dengan konsekuensi ia adalah pemilik merek tersebut sampai ada pembuktian terbalik.

Sistem deklaratif dengan prinsip first to use dalam hal kepemilikan merek, lebih menitikberatkan pada pemakai pertama (first to use), sehingga siapa yang memakai pertama suatu merek dialah yang dianggap berhak menurut hukum atas merek yang bersangkutan.

Dalam sistem pendaftaran deklaratif, pendaftaran merek bukan merupakan suatu keharusan, jadi tidak ada kewajiban untuk mendaftarkan merek. Pendaftaran hanya untuk pembuktian, bahwa pendaftar merek, adalah pemakai pertama dari merek yang bersangkutan.

Sistem Perlindungan Merek di Indonesia

Lalu, mana sistem yang dipakai di Indonesia?

Berdasarkan Pasal 1 Angka 5 UU No. 20 Tahun 2016, Indonesia menganut stelsel konstitutif dengan prinsip first to file. Hal tersebut karena, dijelaskan bahwa:

“Hak atas Merek adalah hak eksklusif yang diberikan oleh negara kepada pemilik Merek yang terdaftar untuk jangka waktu tertentu dengan menggunakan sendiri Merek tersebut atau memberikan izin kepada pihak lain untuk menggunakannya.”

Dengan demikian, hak eksklusif hanya akan dimiliki apabila merek telah didaftarkan di Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI). Apabila telah terdaftar, pemegang merek berhak menggunakan sendiri maupun memberikan izin kepada pihak lain untuk menggunakan merek tersebut.

Tanpa adanya pendaftaran, negara tidak akan memberikan hak atas merek kepada pemilik merek. Hal ini berarti tanpa mendaftarkan merek, merek seseorang tidak akan diberikan perlindungan hukum oleh negara apabila mereknya ditiru oleh orang lain.

Baca juga: Skala Industri Produk Roti Dan Kue Dalam Sistem OSS.

Berdasarkan penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa sistem perlindungan merek ada dua, yaitu sistem perlindungan stelsel konstitutif dengan prinsip first to file dan sistem perlindungan deklaratif dengan prinsip first to use

Menurut UU No. 20 Tahun 2016, Indonesia menggunakan sistem yang pertama yakni stelsel konstitutif dengan prinsip first to file sehingga suatu merek hanya bisa mendapatkan perlindungan apabila merek tersebut telah didaftarkan terlebih dahulu.

Sekian pembahasan terkait “Mengenal Sistem Perlindungan Merek di Indonesia” apabila Sobat YukLegal ingin bertanya seputar hak kekayaan intelektual atau berkonsultasi hukum bisa segera menghubungi kami di YukLegal ya! Yuk baca juga artikel menarik lainnya di YukLegal.com!

Sumber:

Undang-Undang No. 20 Tahun 2016 tentang Merek dan Indikasi Geografis.

Putusan No. 2/Pdt.Sus.HKI/Merek/2022/PN.Niaga Sby.

Putusan No. 2/Pdt.Sus.HKI/Merek/2022/PN Niaga Mdn.

Gautama, S. & Winata, R. (2007). Himpunan Keputusan Merek Dagang. Bandung: PT. Alumni.

Sudaryat. (2010). Hak Kekayaan Intelektual. Bandung: Oase Media.

Asmara, Andre, et al. (2019). Studi Kasus Penerapan Prinsip Pendaftaran First To File pada Pembatalan Merek Cap Mawar. Syiah Kuala Law Journal, 3(2), 184-201.

Widyastuti, A. Y. (2022). Sengketa Merek MS Glow, Juragan 99 Resmi Ajukan Kasasi ke Mahkamah Agung. Diakses melalui https://bisnis.tempo.co/read/1616043/sengketa-merek-ms-glow-juragan-99-resmi-ajukan-kasasi-ke-mahkamah-agung?page_num=2 pada 10 November 2022.

Sumber Gambar: 

pexels.com

Edoitor: Siti Faridah, S.H.

Facebook
Telegram
Twitter
WhatsApp

Layanan Kami

Corporate

Pendirian Perusahaan
Penutupan Perusahaan
Perizinan Usaha

Layanan Pajak

Layanan Perpajakan dan Pembukuan

Perizinan Khusus

Perizinan Perusahaan
Perizinan Khusus

HAKI

Layanan Perlindungan Hak Kekayaan Intelektual

Foreign Service

Professional services to set up companies and to own business permits in Indonesia

Pembuatan dan Peninjauan Perjanjian

Pembuatan dan Peninjauan segala macam bentuk perjanjian

Layanan Hukum

Konsultasi Hukum
Legal Opinion
Penyelesaian Sengketa

Properti

Layanan Legalitas Properti Anda

Penerjemah dokumen

Sworn Translator
Non Sworn Translator

Digital Marketing

Pembuatan Website
Pendaftaran Domain